Dukun.Asia
Kisah Kyai Pamungkas

Kisah Kyai Pamungkas: MISTERI LIONTIN PUSAKA

Kisah Kyai Pamungkas:

MISTERI LIONTIN PUSAKA

SEKARANG aku mencemaskan keadaan Sarah, adik bungsuku. Tiga hari setelah kepergian Ibu, dia selalu sakit-sakitan. Badannya mendadak sering panas. Bukan itu saja, hampir tiap malam Sarah mengigau. Bahkan, pada tengah malam dia sering kali terbangun dalam keadaan ketakutan.

“Mbak, Sarah takut,” gumamnya lirih sekali. Hatiku tergetar iba mendengarnya.

“Sarah melihat Ibu,” ujarnya lagi, berbisik pelan.

Aku terperanjat. “Kamu bermimpi melihat Ibu?” Tanyaku.

Sarah menggeleng-gelengkan kepalanya berkali-kali. Mukanya pucat. ”Sarah melihat Ibu di sana dekat lemari. Tapi bukan bermimpi. Aku melihat Ibu memandangku. Wajahnya sedih, Mbak”.

Seketika aku jadi merinding mendengarnya. Aku lirik tempat yang ditunjuk Sarah. Kosong! Tidak ada siapa-siapa. “Tidak ada siapa-siapa kok. Mendingan kita baca Ayat Kursi,” kataku berusaha menenangkannya.

Esok harinya, saat sarapan pagi, wajah Sarah terlihat pucat. “Kenapa sih Ibu mati, Mbak?” Sarah menatapku lekat-lekat.

Terus terang, aku terkejut mendengar pertanyaan itu. Sama seperti Sarah, jauh di lubuk hati, aku kurang bisa menerima kepergian Ibu yang mendadak itu. Bila kuingat kepergian ibu mungkin karena kesalahanku. Seandainya saja aku waktu itu bersedia disuruh ibu mengantar kue ke rumah Ibu Hajah Maryam, sekarang, tentu saja Ibu masih ada di samping kami.

Ibu meninggal karena kecelakaan. Tertabrak oleh mobil yang pengemudinya sedang mabuk. Masih jelas dalam ingatanku wajah ibu yang penuh darah. Bajunya, rambutnya, semuanya basah oleh darah segar.

“Mbak belum menjawab pertanyaanku?” Sarah mengusik lamunanku.

Aku berusaha tersenyum. “Semua orang pasti akan menghadap Allah dan kebetulan Ibu sudah tiba waktunya, jawabku diplomatis.

Sarah tak bertanya lagi. Tapi rasa ketakutan masih terus menghantuinya. Hari-hari selanjutnya Sarah masih sering melihat wajah Ibu. Menurutnya, wajah ibu seperti terdapat di bak mandi, di kursi makan atau sofa biru yang merupakan tempat duduk favorit kami. Bahkan tak jarang dia juga seperti mendengar langkah-langkah kaki atau suara ibu.

Sebenarnya, aku ingin membicarakan keadaan Sarah tersebut kepada Bapak, tapi aku tak punya keberanian. Sebab kulihat Bapak pun merasa sangat terpukul atas kepergian Ibu. Beliau semakin menenggelamkan diri dalam pekerjaannya. Khusus malam hari, Bapak lebih banyak berdiam diri di dalam kamar. Tidak ada lagi malam-malam penuh kebahagiaan seperti saat Ibu masih hidup. ”

Memang Sarah masih terlalu kecil untuk bisa menerima kenyataan hidup tanpa adanya seorang ibu. Berbeda dengan Hendra, adikku yang nomor dua ini bisa menerima kepergian Ibu dengan ikhlas. Sarah sepuluh tahun dan Hendra dua puluh tahun.

Sore itu sesuatu terjadi. Tiba-tiba kudengar suara jeritan dari dalam rumah. Hendra berlari keluar. Mukanya pucat dan napasnya memburu.

“Sarah, Mbak, Sarah!” Teriaknya dengan nafas memburu.

Aliran darahku mengalir deras, aku berlari masuk. Di kamar kujumpai adikku dalam keadaan mengerikan. Matanya melotot buas dan mencerca tak karuan. Suara yang terdengar bukan miliknya. Entah suara siapa.

“Ini suara Ibu, Mbak!” Mak Leha berkata dengan tubuh menggigil ketakutan.

Beberapa tetangga yang kebetulan mendengar teriakan Sarah serempak berdatangan dan segera memberikan bantuan. Kata Pak Soni, tetangga sebelah rumah, Sarah kesurupan. Dia kemasukan roh Ibu. Aku yang biasanya tak percaya pada hal-hal semacam itu, sekarang jadi berpikir lain.

Setelah kepulangan bapak dari luar kota, aku nekad membicarakan masalah Sarah dengan beliau. Bagaimana pun Bapak adalah orang tua kami. Beliau harus tahu apa yang terjadi terhadap anak-anaknya.

“Mungkin semua ini ada hubungannya dengan kalung ini.” Bapak membuka lemari pakaian Ibu. Dikeluarkannya sebuah kotak kayu berukir. Aku mendekat, ingin tahu benda apa yang akan diperlihatkan bapak. Sebuah kalung lengkap dengan liontinnya. Kalung itu sepertinya terbuat dari akar tumbuh-tumbuhan, sedang liontinnya dari tulang yang diukir kepala manusia setengah serigala.

“Inilah benda penjaga nyawa Ibu” kata bapak menjelaskan.

“Apa maksud Bapak?” Aku mengernyitkan kening.

Akhirnya Bapak bercerita tentang sebuah rahasia yang sekian tahun terpendam.

Setelah melahirkan Hendra, dokter tidak memperbolehkan Ibu punya anak lagi.

Tapi entah kenapa walau telah ber-KB, Ibu kebobolan juga. Ibu bersikeras ingin mempertahankan janin yang ada di perutnya, meski dengan risiko yang bakal terjadi.

Menjelang hari-hari kelahiran Sarah, Ibu cemas memikirkan maut yang dirasa semakin dekat. Walau akhirnya Ibu dan Sarah selamat.

“Itu karena kita pakai orang pintar untuk menolong. Ibu mendapat firasat kalau Sarah tetap dilahirkan, Ibu akan meninggal. Dan jalan keluarnya adalah mencari orang pintar. Orang yang dapat menjaga dan menjamin nyawa Ibu dan adikmu,” Bapak menatapku sendu.

Sambil mendengar cerita bapak aku mengamati kalung yang ada di tanganku. Aku jadi merinding.

“Biasanya ada hari-hari khusus untuk Ibu memandikannya, kata Bapak lagi. Kalung itu disimpan kembali ke dalam kotaknya. “Hanya saja semenjak ibu meninggal tidak ada yang melanjutkannya. Mungkin itu yang membuat Sarah tidak tenang”.

Aku menatap Bapak. Aku mengemukakan pendapat sebaiknya kalung itu dimusnahkan saja. Bapak menyetujuinya.

Dengan suatu upacara keagamaan, kalung beserta liontin bentuk manusia serigala itu dibakar habis. Sarah yang saat itu sedang belajar meronta, menjerit. Matanya penuh amarah dan dendam menatapku, seolah-olah ingin menelanku bulat-bulat.

Seiring dengan terbakar habisnya kalung itu, Sarah menjadi lunglai. Kyai Pamungkas, Kyai yang punya praktek jasa pengobatan alternatif di Condet, Jakarta Timur, kami undang ke rumah, semalaman mengaji ditemani beberapa santrinya, Bapak dan Hendra. Sementara aku dan Mak Leha mendapat tugas menjaga Sarah. Dan setelah prosesi ini, Sarah memang tenang. Tak pernah terjadi apa-apa lagi atas dirinya. ©️KyaiPamungkas.

Paranormal Terbaik Indonesia

KYAI PAMUNGKAS PARANORMAL (JASA SOLUSI PROBLEM HIDUP) Diantaranya: Asmara, Rumah Tangga, Aura, Pemikat, Karir, Bersih Diri, Pagar Diri, dll.

Kami TIDAK MELAYANI hal yg bertentangan dengan hukum di Indonesia. Misalnya: Pesugihan, Bank Gaib, Uang Gaib, Pindah Janin/Aborsi, Judi/Togel, Santet/Mencelakakan Orang, dll. (Bila melayani hal di atas = PALSU!)

NAMA DI KTP: Pamungkas (Boleh minta difoto/videokan KTP. Tidak bisa menunjukkan = PALSU!)

NO. TLP/WA: 0857-4646-8080 & 0812-1314-5001
(Selain 2 nomor di atas = PALSU!)

WEBSITE: dukun.asia
(Selain web di atas = PALSU!)

NAMA DI REKENING/WESTERN UNION: Pamungkas/Niswatin/Debi
(Selain 3 nama di atas = PALSU!)

ALAMAT PRAKTEK: Jl. Raya Condet, Gg Kweni No.31, RT.01/RW.03, Balekambang, Kramat Jati, Jakarta Timur.
(Tidak buka cabang, selain alamat di atas = PALSU!)


Related posts

Ilmu Pedotsih, Solusi Pembasmi Cinta yang Lain

admindukun

Kisah Kyai Pamungkas: Pemandian Jodoh & Kekayaan

admindukun

Kisah Kyai Pamungkas: KEGAIBAN ALUN-ALUN WONOSOBO

admindukun
error: Content is protected !!